Sifat-sifat Titian Sirat Selain Daripada Halus Terbelah 7

Pada hari akhirat nanti, terlalu banyak peristiwa yang sangat menakjubkan dan juga menakutkan. Orang Islam wajib mempercayai semua perkara yang disebutkan di dalam al-Quran dan hadis yang sahih. Semua peristiwa di akhirat adalah penuh dengan keluarbiasaan dan kedahsyatan. Di antara perkara yang menakjubkan juga menyeramkan di akhirat kelak adalah peristiwa melalui titian sirat yang terentang di atas neraka menuju ke syurga.

[BACA : INILAH DIA BAB LUD SEKARANG, DESTINASI TERAKHIR DAJJAL DI BUMI]

titian sirat

Apa kata Allah SWT dan Nabi s.a.w tentang titian sirat?

“Dan tidak ada seorang pun dari kalian, melainkan akan mendatangi neraka itu. Hal itu bagi Rabbmu adalah suatu kemestian yang sudah ditetapkan.” (Maryam,19:71)

Kemudian didatangkan jambatan lalu dibentangkan di atas permukaan neraka Jahannam. Kami (para Sahabat) bertanya: “Wahai Rasulullah, bagaimana (bentuk) jambatan itu?”. Jawab beliau, “Licin (lagi) mengelincirkan. Di atasnya terdapat besi-besi pengait dan kawat berduri yang hujungnya bengkok, ia bagaikan pohon berduri di Nejd, dikenal dengan pohon Sa’dan…” [Muttafaqun ‘alaih]

titian sirat
Pokok Sa’dan

Dan dibentangkanlah jambatan Jahannam. Akulah orang pertama yang melaluinya. Doa para rasul pada saat itu: “Ya Allah, selamatkanlah, selamatkanlah”. Pada sirat itu, terdapat pengait-pengait seperti duri pohon Sa’dan. Pernahkah kalian melihatnya?” Para Sahabat menjawab, “Pernah, wahai Rasulullah. Maka ia seperti duri pohon Sa’dan, tiada yang mengetahui ukuran besarnya kecuali Allah. Maka ia mencangkuk manusia sesuai dengan amalan mereka.” [HR. al-Bukhari]

Abu Sa’id r.a berkata: “Sampai kepadaku khabar bahawa sirat itu lebih halus dari rambut dan lebih tajam dari pedang” [Sahih Muslim 1/117]

Daripada dalil-dalil yang jelas, bentuk sirat yang dapat disimpulkan adalah seperti berikut ;

[1] Sirat tersebut amat licin ; sehingga sangat merisaukan sesiapa sahaja yang melaluinya kerana takut terpeleset dan terperosok jatuh.

[2] Sirat tersebut menggelincirkan ; Para Ulama telah menerangkan maksud kata ‘menggelincirkan’ iaitu dia bergerak ke kanan dan ke kiri, sehingga membuatkan orang yang melaluinya takut akan tergelincir dan tersungkur jatuh.

[3] Sirat tersebut memiliki besi pengait yang besar, penuh dengan duri, hujungnya bengkok ; Ini menunjukkan siapa yang terkena besi pengait ini tidak akan lepas dari cengkamannya.

[4] Terpeleset atau tidak, tergelincir atau tidak, dan disambar oleh pengait besi itu atau tidak, semua itu ditentukan oleh amal ibadah dan keimanan masing-masing.

[5] Sirat tersebut tersangat halus, sehingga amat sukar untuk meletakkan kaki di atasnya.

[6] Sirat tersebut terbentang di atas neraka Jahannam. Sesiapa yang terpeleset dan tergelincir atau terkena sambaran besi pengait, maka dia akan terjatuh ke dalam neraka Jahannam.

[7] Sirat tersebut juga tajam yang dapat membelah telapak kaki orang yang melaluinya. Kerana, sesuatu yang terlalu halus, namun tidak dapat putus, maka akan menjadi tajam.

[8] Sekalipun sirat tersebut halus dan tajam, manusia tetap dapat melaluinya. Kerana Allah Azza wa Jalla Maha Kuasa untuk menjadikan manusia mampu berjalan di atas apa pun pada hari akhirat.

[9] Kesulitan untuk melihat sirat kerana kehalusannya, atau terluka kerana ketajamannya, semua itu bergantung kepada kualiti keimanan setiap orang yang melaluinya.

Bagaimana Keadaan Manusia Ketika Melalui titian sirat?

[1] Kilat, angin, burung, kuda yang berlari kencang, merangkak.

Dari Abu Hurairah r.a, ia berkata: Rasûlullâh s.aw telah bersabda: “Lalu diutuslah amanah dan rahim (tali persaudaraan) keduanya berdiri di samping kiri dan kanan sirat tersebut. Orang yang pertama lalu seperti kilat”. Aku bertanya: “Dengan bapa dan ibuku (aku korbankan) demi engkau. Adakah sesuatu seperti kilat?” Rasul s.a.w menjawab : “Tidakkah kalian pernah melihat kilat bagaimana ia lalu dalam sekejap mata? Kemudian ada yang melaluinya seperti angin, kemudian seperti burung dan seperti kuda yang berlari kencang. Mereka berjalan sesuai dengan amalan mereka. Nabi kalian waktu itu berdiri di atas sirat sambil berkata: “Ya Allâh selamatkanlah! selamatkanlah! Sampai para hamba yang lemah amalannya, sehingga datang seseorang lalu ia tidak dapat melalui kecuali dengan merangkak”. Beliau menuturkan (lagi): “Di kedua belah pinggir sirat terdapat besi pengait yang bergantungan untuk menyambar siapa sahaja yang diperintahkan untuk disambar. Maka ada yang terpeleset namun selamat dan ada pula yang terjatuh ke dalam neraka. [HR. Muslim]

[2] Kerdipan mata, kilat, angin, kuda berlari kencang,
pengendara, tertatih-tatih, merangkak perlahan-lahan.

Orang Mukmin (berada) di atasnya (sirat), ada yang secepat kedipan mata, ada yang secepat kilat, ada yang secepat angin, ada yang secepat kuda yang amat kencang berlari, dan ada yang secepat pengendara. Maka ada yang selamat setelah tertatih-tatih dan ada pula yang dilemparkan ke dalam neraka. Mereka yang paling terakhir merangkak secara peralahan-lahan. [Muttafaqun ‘alaih]

[3] Tergelincir kemudian selamat

Di antara mereka ada yang binasa disebabkan amalannya, dan di antara mereka ada yang tergelincir namun kemudian dia selamat [Muttafaqun ‘alaih]

[4] Rasulullah s.a.w dan umatnya menjadi yang pertama melalui titian sirat

Kesimpulan bagaimana keadaan manusia ketika melalui sirat;

[1] Amanah dan hubungan silaturahim menyaksikan mereka. Ini menunjukkan betapa pentingnya menunaikan amanah dan menjalin hubungan silaturrahim. Barangsiapa melalaikan keduanya, maka dia akan merasa gemetar ketika disaksikan oleh amanah dan ar-rahm saat melalui titian sirat.

[2] Kecepatan kita bergantung kecepatan kita dalam menyambut dan melaksanakan perintah-perintah Allah semasa di dunia.

3. Di antara manusia ada yang melalui sirat secepat kedipan mata, ada yang secepat kilat, ada yang secepat angin, ada yang secepat burung terbang, dan ada pula yang secepat kuda yang berlari kencang.

4. Di antara manusia ada yang melaluinya dengan merangkak secara pelan-pelan, ada yang berjalan dengan menggeser/mengengsot dengan pinggulnya sedikit demi sedikit, ada pula yang bergantungan hampir-hampir jatuh ke dalam neraka dan ada pula yang dilemparkan ke dalamnya.

5. Besi-besi pengait baik yang bergantungan pada sirat mahupun yang berasal dari neraka akan menyambar sesuai dengan keimanan dan ibadah masing-masing manusia.

6. Yang pertama sekali melalui sirat adalah Nabi Muhammad s.a.w dan umatnya.

7. Setiap rasul menyaksikan umatnya ketika melalui sirat dan mendoakan umat mereka masing-masing agar selamat dari api neraka.

8. Ketika melalui sirat setiap mukmin diberi cahaya sesuai dengan amalnya masing-masing. Hal ini diriwayatkan dari Ibnu Mas’ûd r.a dalam menafsirkan firman Allâh Azza wa Jalla :

Pada hari itu, engkau melihat orang-orang mukmin cahaya mereka menerangi di hadapan dan  disebelah kanan mereka [al-Hadîd/57:12]

Ibnu Mas’ud r.a berkata, “Mereka melewati sirat sesuai dengan tingkat amalan mereka. Di antara mereka ada cahayanya sepert gunung, ada cahayanya yang seperti pohon, ada cahayanya setinggi orang berdiri, yang paling sedikit cahayanya sekadar menerangi kakinya, sesekali menyala sesekali padam” [ tafsir Ibn Kathir : 8/15 ]

Nyata begitu menakutkan sekali keadaan semasa berhadapan dengan titian sirat. Marilah berlumba-lumba melakukan kebaikan supaya kita termasuk orang yang paling cepat melepasi jambatan sirat. Aamiin.

Sumber : [1]

Leave a Comment